Bayi yang belum lahir dapat tertular COVID-19, kata penelitian, tetapi itu tidak biasa – ScienceDaily
Most Popular

Bayi yang belum lahir dapat tertular COVID-19, kata penelitian, tetapi itu tidak biasa – ScienceDaily

Bayi yang belum lahir dapat terinfeksi Covid-19 jika usus mereka terpapar virus SARS-CoV-2, demikian temuan sebuah studi baru yang dipimpin oleh para peneliti UCL dengan Great Ormond Street Hospital for Children dan NIHR Great Ormond Street Biomedical Research Centre.

Meskipun penelitian ini tidak melihat secara khusus pada ibu dengan Covid-19 dan apakah infeksi mereka ditularkan ke bayi yang belum lahir, namun ditemukan bahwa organ janin tertentu, seperti usus, lebih rentan terhadap infeksi daripada yang lain.

Namun, para peneliti mengatakan, bahwa peluang virus Covid-19 menginfeksi janin sangat terbatas, karena plasenta bertindak sebagai pelindung yang sangat efektif dan melindungi, dan bukti menunjukkan infeksi janin, yang dikenal sebagai penularan vertikal, sangat jarang terjadi.

Untuk penelitian ini, diterbitkan di BJOG — Jurnal Internasional Obstetri & Ginekologi, para peneliti mulai memahami bagaimana bayi yang baru lahir dapat mengembangkan antibodi Covid-19, seperti yang telah dilaporkan dalam sejumlah kecil kasus.

Secara khusus, mereka ingin tahu apakah dan bagaimana virus dapat ditularkan dari ibu yang terinfeksi ke janin yang belum lahir.

Untuk menjawab pertanyaan ini, peneliti memeriksa berbagai organ janin dan jaringan plasenta untuk melihat apakah ada reseptor protein permukaan sel, ACE2 dan TMPRSS2. Kedua reseptor ini berada di luar sel dan keduanya diperlukan agar virus SARS-Cov-2 dapat menginfeksi dan menyebar.

Para peneliti menemukan satu-satunya organ janin* yang memiliki fitur ACE2 dan TMPRSS2 adalah usus (usus) dan ginjal; namun ginjal janin secara anatomis dilindungi dari paparan virus dan oleh karena itu kurang berisiko terhadap infeksi.

Oleh karena itu, tim menyimpulkan bahwa virus SARS-CoV-2 hanya dapat menginfeksi janin melalui usus dan melalui janin menelan cairan ketuban, yang dilakukan bayi yang belum lahir secara alami untuk nutrisi.

Setelah lahir, reseptor ACE2 dan TMPRSS2 diketahui hadir dalam kombinasi pada permukaan sel di usus manusia serta paru-paru. Usus dan paru-paru diduga menjadi jalur utama infeksi Covid-19, tetapi pada anak-anak yang lebih kecil, usus tampaknya paling penting untuk infeksi virus.

Penulis senior, Dr Mattia Gerli (UCL Division of Surgery and Interventional Science & Royal Free Hospital) menjelaskan: “Janin diketahui mulai menelan cairan ketuban pada paruh kedua kehamilan. Untuk menyebabkan infeksi, SARS-CoV-2 virus perlu ada dalam jumlah yang signifikan dalam cairan ketuban di sekitar janin.

“Namun, banyak penelitian dalam perawatan bersalin menemukan bahwa cairan ketuban di sekitar janin biasanya tidak mengandung virus SARS-CoV2, bahkan jika ibu terinfeksi Covid-19. Oleh karena itu, temuan kami menjelaskan bahwa infeksi klinis janin selama kehamilan. itu mungkin tetapi tidak biasa dan itu meyakinkan bagi calon orang tua.”

Studi yang didanai oleh Medical Research Council (MRC) dan inisiatif respons cepat COVID-19 UKRI, memberikan informasi paling pasti, hingga saat ini, mengenai kerentanan janin manusia terhadap infeksi COVID-19.

Organ dan jaringan janin tersedia melalui biobank Sumber Daya Biologi Perkembangan Manusia (HDBR), yang membantu penelitian embrio/janin. Tidak ada organ dan jaringan dari janin yang disumbangkan berasal dari ibu yang terinfeksi Covid-19 dan, sesuai dengan pedoman etika, tim peneliti tidak menguji antibodi Covid-19.

Penulis senior Profesor Paolo De Coppi (UCL Great Ormond Street Institute of Child Health dan NIHR Great Ormond Street Hospital) mengatakan: “Kami telah menunjukkan bahwa usus janin, yang bersentuhan dengan cairan ketuban yang tertelan oleh bayi, rentan terhadap infeksi. Virus SARS-CoV-2. Namun, plasenta bertindak sebagai penghalang alami, dan dengan bukti terbatasnya cairan ketuban yang mengandung virus, penelitian kami harus memberikan kepastian bagi para ibu.”

Penulis menyoroti bahwa risiko terbesar bagi janin selama kehamilan adalah jika ibu menjadi sangat tidak sehat dengan infeksi Covid-19. Dalam hal ini virus mungkin hadir dalam konsentrasi tinggi dalam cairan ketuban. Selain itu, dapat merusak plasenta, yang dapat menyebabkan kelahiran prematur.

Rekan penulis, Profesor Anna David (UCL Elizabeth Garrett Anderson Institute for Women’s Health dan UCLH NIHR Biomedical Research Centre) menambahkan: “Vaksinasi terhadap Covid-19 diketahui aman pada kehamilan dan mengurangi kemungkinan infeksi Sars-CoV2 hingga sangat rendah. Hasil penelitian ini memberikan informasi pasti mengenai kerentanan janin manusia terhadap infeksi Covid-19. Temuan kami mendukung kebijakan perawatan kesehatan saat ini bahwa vaksinasi pada kehamilan adalah cara terbaik bagi ibu untuk melindungi bayi mereka yang belum lahir dari infeksi Covid-19. “

Catatan:

* Para peneliti tidak menemukan bukti adanya reseptor ACE2 dan TMPRSS2 di paru-paru janin atau plasenta pada trimester tengah atau akhir kehamilan. Hasilnya dikonfirmasi menggunakan sejumlah teknik berbeda, termasuk mencari ekspresi gen dan protein.

Posted By : togel hongkonģ