Indera penciuman adalah sistem peringatan kita yang paling cepat — ScienceDaily
Top Science

Indera penciuman adalah sistem peringatan kita yang paling cepat — ScienceDaily

Kemampuan untuk mendeteksi dan bereaksi terhadap bau ancaman potensial merupakan prasyarat kelangsungan hidup mamalia kita dan lainnya. Menggunakan teknik baru, para peneliti di Karolinska Institutet di Swedia telah mampu mempelajari apa yang terjadi di otak ketika sistem saraf pusat menilai bau sebagai bahaya. Studi yang dipublikasikan di PNAS, menunjukkan bahwa bau negatif yang terkait dengan ketidaknyamanan atau kegelisahan diproses lebih awal daripada bau positif dan memicu respons penghindaran fisik.

“Respons penghindaran manusia terhadap bau yang tidak menyenangkan yang terkait dengan bahaya telah lama dilihat sebagai proses kognitif sadar, tetapi penelitian kami menunjukkan untuk pertama kalinya bahwa itu tidak sadar dan sangat cepat,” kata penulis pertama studi tersebut Behzad Iravani, peneliti di Department of Ilmu Saraf Klinis, Institut Karolinska.

Organ penciuman mengambil sekitar lima persen dari otak manusia dan memungkinkan kita untuk membedakan antara jutaan bau yang berbeda. Sebagian besar bau ini dikaitkan dengan ancaman bagi kesehatan dan kelangsungan hidup kita, seperti bahan kimia dan makanan busuk. Sinyal bau mencapai otak dalam waktu 100 hingga 150 milidetik setelah dihirup melalui hidung.

Kelangsungan hidup semua organisme hidup tergantung pada kemampuan mereka untuk menghindari bahaya dan mencari imbalan. Pada manusia, indera penciuman tampaknya sangat penting untuk mendeteksi dan bereaksi terhadap rangsangan yang berpotensi berbahaya.

Sudah lama menjadi misteri mekanisme saraf mana yang terlibat dalam pengubahan bau yang tidak menyenangkan menjadi perilaku menghindar pada manusia. Salah satu alasannya adalah kurangnya metode non-invasif untuk mengukur sinyal dari olfactory bulb, bagian pertama dari rhinencephalon (harfiah “otak hidung”) dengan koneksi langsung (monosinaptik) ke bagian pusat penting dari sistem saraf yang membantu kami mendeteksi dan mengingat situasi dan zat yang mengancam dan berbahaya.

Para peneliti di Karolinska Institutet kini telah mengembangkan metode yang untuk pertama kalinya memungkinkan untuk mengukur sinyal dari bohlam penciuman manusia, yang memproses bau dan pada gilirannya dapat mengirimkan sinyal ke bagian otak yang mengontrol gerakan dan perilaku menghindar.

Hasil mereka didasarkan pada tiga percobaan di mana peserta diminta untuk menilai pengalaman mereka dari enam bau yang berbeda, beberapa positif, beberapa negatif, sedangkan aktivitas elektrofisiologi bola penciuman ketika menanggapi masing-masing bau diukur.

“Jelas bahwa bola lampu bereaksi secara spesifik dan cepat terhadap bau negatif dan mengirimkan sinyal langsung ke korteks motorik dalam waktu sekitar 300 ms,” kata penulis terakhir studi tersebut Johan Lundström, profesor di Departemen Ilmu Saraf Klinis, Karolinska Institutet. “Sinyal tersebut menyebabkan orang tersebut secara tidak sadar bersandar dan menjauh dari sumber bau.”

Dia melanjutkan:

“Hasilnya menunjukkan bahwa indera penciuman kita penting bagi kemampuan kita untuk mendeteksi bahaya di sekitar kita, dan banyak dari kemampuan ini lebih tidak disadari daripada respons kita terhadap bahaya yang dimediasi oleh indera penglihatan dan pendengaran kita.”

Studi ini dibiayai oleh Knut and Alice Wallenberg Foundation, National Institute on Deafness and Other Communication Disorders dan Swedish Research Council. Tidak ada konflik kepentingan yang dilaporkan.

Sumber Cerita:

Materi disediakan oleh Institut Karolinska. Catatan: Konten dapat diedit untuk gaya dan panjangnya.

Posted By : keluaran hk hari ini 2021