‘Lebah Hering’ Pemakan Daging Memiliki Usus Asam
Strange & Offbeat

‘Lebah Hering’ Pemakan Daging Memiliki Usus Asam

Spesies lebah tropis yang kurang dikenal telah mengembangkan gigi ekstra untuk menggigit daging dan usus yang lebih mirip dengan burung nasar daripada lebah lainnya.

Biasanya, lebah tidak makan daging. Namun, spesies lebah tanpa sengat di daerah tropis telah mengembangkan kemampuan untuk melakukannya, mungkin karena persaingan ketat untuk nektar.

“Ini adalah satu-satunya lebah di dunia yang telah berevolusi untuk menggunakan sumber makanan yang tidak diproduksi oleh tanaman, yang merupakan perubahan kebiasaan makan yang cukup luar biasa,” kata ahli entomologi UC Riverside, Doug Yanega.

Lebah madu, lebah, dan lebah tak bersengat memiliki usus yang dijajah oleh lima mikroba inti yang sama. “Tidak seperti manusia, yang ususnya berubah setiap kali makan, sebagian besar spesies lebah telah mempertahankan bakteri yang sama ini selama kira-kira 80 juta tahun evolusi,” kata Jessica Maccaro, mahasiswa doktoral entomologi UCR.

Mengingat perubahan radikal dalam pilihan makanan mereka, tim ilmuwan UCR bertanya-tanya apakah bakteri usus lebah hering berbeda dari bakteri lebah vegetarian pada umumnya. Mereka berbeda secara dramatis, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan tim hari ini di jurnal American Society of Microbiologists mBio.

Untuk melacak perubahan ini, para peneliti pergi ke Kosta Rika, di mana lebah-lebah ini diketahui tinggal. Mereka memasang umpan — potongan ayam mentah segar yang digantung di dahan dan diolesi dengan petroleum jelly untuk mencegah semut.

Umpan berhasil menarik lebah burung pemakan bangkai dan spesies terkait yang secara oportunistik memakan daging untuk protein mereka. Biasanya, lebah yang tidak bersengat memiliki keranjang di kaki belakangnya untuk mengumpulkan serbuk sari. Namun, tim mengamati lebah pemakan bangkai menggunakan struktur yang sama untuk mengumpulkan umpan. “Mereka memiliki keranjang ayam kecil,” kata Quinn McFrederick, ahli entomologi UCR.

Sebagai perbandingan, tim juga mengumpulkan lebah tanpa sengat yang memakan daging dan bunga, dan beberapa yang hanya memakan serbuk sari. Saat menganalisis mikrobioma dari ketiga jenis lebah, mereka menemukan perubahan paling ekstrem di antara pemakan daging eksklusif.

“Mikrobioma lebah hering diperkaya dengan bakteri yang menyukai asam, yang merupakan bakteri baru yang tidak dimiliki kerabat mereka,” kata McFrederick. “Bakteri ini mirip dengan yang ditemukan pada burung nasar yang sebenarnya, serta hyena dan pemakan bangkai lainnya, mungkin untuk membantu melindungi mereka dari patogen yang muncul di bangkai.”

Salah satu bakteri yang terdapat pada lebah hering adalah Lactobacillus, yang banyak terdapat dalam makanan fermentasi manusia, seperti penghuni pertama. Mereka juga ditemukan mengandung Carnobacterium, yang berhubungan dengan pencernaan daging.

“Bagi saya, sangat gila bahwa seekor lebah bisa memakan mayat. Kita bisa sakit karenanya karena semua mikroba pada daging bersaing satu sama lain dan melepaskan racun yang sangat buruk bagi kita,” kata Maccaro.

Para peneliti mencatat bahwa lebah ini tidak biasa dalam beberapa hal. “Meskipun mereka tidak bisa menyengat, mereka tidak semua tidak berdaya, dan banyak spesies yang benar-benar tidak menyenangkan,” kata Yanega. “Mereka berkisar dari spesies yang benar-benar tidak berbahaya hingga banyak yang menggigit, hingga beberapa yang menghasilkan sekret penyebab melepuh di rahang mereka, menyebabkan kulit meletus menjadi luka yang menyakitkan.”

Selain itu, meskipun mereka memakan daging, madu mereka dilaporkan masih manis dan dapat dimakan. “Mereka menyimpan daging di ruang khusus yang tertutup selama dua minggu sebelum mereka mengaksesnya, dan ruang ini terpisah dari tempat madu disimpan,” kata Maccaro.

Tim peneliti berencana untuk mempelajari lebih lanjut mikrobioma lebah nasar, berharap untuk belajar tentang genom semua bakteri serta jamur dan virus dalam tubuh mereka.

Pada akhirnya, mereka berharap untuk belajar lebih banyak tentang peran yang lebih besar yang dimainkan mikroba dalam kesehatan lebah secara keseluruhan.

“Hal-hal aneh di dunia adalah di mana banyak penemuan menarik dapat ditemukan,” kata McFrederick. “Ada banyak wawasan di sana tentang hasil seleksi alam.”

Posted By : togel hari ini hongkong yang keluar 2021