Makan siang dapat mengurangi risiko kesehatan yang terkait dengan kerja shift malam – ScienceDaily
Top Environment

Makan siang dapat mengurangi risiko kesehatan yang terkait dengan kerja shift malam – ScienceDaily

Sebuah uji klinis kecil yang didukung oleh National Institutes of Health telah menemukan bahwa makan di malam hari – seperti yang dilakukan banyak pekerja shift – dapat meningkatkan kadar glukosa, sementara makan hanya di siang hari dapat mencegah kadar glukosa yang lebih tinggi yang sekarang dikaitkan dengan pekerjaan malam hari. kehidupan. Temuan tersebut, kata penulis penelitian, dapat mengarah pada intervensi perilaku baru yang bertujuan untuk meningkatkan kesehatan pekerja shift – penjual bahan makanan, pekerja hotel, pengemudi truk, responden pertama, dan lain-lain – yang studi sebelumnya menunjukkan mungkin berada pada peningkatan risiko. untuk diabetes, penyakit jantung, dan obesitas.

Studi baru, yang dicatat oleh para peneliti adalah yang pertama menunjukkan efek menguntungkan dari jenis intervensi waktu makan ini pada manusia, muncul secara online di jurnal. Kemajuan Ilmu Pengetahuan. Itu didanai terutama oleh National Heart, Lung, and Blood Institute (NHLBI), bagian dari NIH.

“Ini adalah studi laboratorium yang ketat dan sangat terkontrol yang menunjukkan intervensi potensial untuk efek metabolisme yang merugikan terkait dengan kerja shift, yang merupakan masalah kesehatan masyarakat yang diketahui,” kata Marishka Brown, Ph.D., direktur Pusat Nasional NHLBI tentang Penelitian Gangguan Tidur. “Kami menantikan studi tambahan yang mengkonfirmasi hasil dan mulai menguraikan dasar-dasar biologis dari temuan ini.”

Untuk penelitian ini, para peneliti mendaftarkan 19 peserta muda yang sehat (tujuh perempuan dan 12 laki-laki). Setelah rutinitas pengkondisian, para peserta secara acak ditugaskan ke protokol laboratorium terkontrol 14 hari yang melibatkan simulasi kondisi kerja malam dengan salah satu dari dua jadwal makan. Satu kelompok makan pada malam hari untuk meniru jadwal makan yang khas di antara pekerja malam, dan satu kelompok makan pada siang hari.

Para peneliti kemudian mengevaluasi efek dari jadwal makan ini pada ritme sirkadian internal mereka. Itulah proses internal yang mengatur tidak hanya siklus tidur-bangun, tetapi juga siklus 24 jam dari hampir semua aspek fungsi tubuh Anda, termasuk metabolisme.

Para peneliti menemukan bahwa makan malam meningkatkan kadar glukosa – faktor risiko diabetes – sementara membatasi makan di siang hari mencegah efek ini. Secara khusus, kadar glukosa rata-rata untuk mereka yang makan di malam hari meningkat sebesar 6,4% selama simulasi kerja malam, sementara mereka yang makan di siang hari tidak menunjukkan peningkatan yang signifikan.

“Ini adalah studi pertama pada manusia yang menunjukkan penggunaan waktu makan sebagai tindakan pencegahan terhadap efek negatif gabungan dari gangguan toleransi glukosa dan gangguan keselarasan ritme sirkadian yang dihasilkan dari simulasi kerja malam,” kata pemimpin studi Frank AJL Scheer, Ph.D. ., profesor kedokteran di Harvard Medical School dan direktur Program Kronobiologi Medis di Brigham & Women’s Hospital di Boston.

Para peneliti mengatakan bahwa mekanisme di balik efek yang diamati itu kompleks. Mereka percaya bahwa efek makan malam pada kadar glukosa selama simulasi kerja malam disebabkan oleh misalignment sirkadian. Itu sesuai dengan mistiming antara “jam” sirkadian pusat (terletak di hipotalamus otak) dan siklus tidur/bangun, terang/gelap, dan puasa/makan, yang dapat memengaruhi “jam” periferal di seluruh tubuh. Studi saat ini menunjukkan bahwa, khususnya, mistiming dari jam sirkadian pusat dengan siklus puasa/makan memainkan peran kunci dalam meningkatkan kadar glukosa. Pekerjaan lebih lanjut menunjukkan efek menguntungkan dari makan siang hari pada kadar glukosa selama simulasi kerja malam dapat didorong oleh keselarasan yang lebih baik antara “jam” pusat dan periferal ini.

“Studi ini memperkuat gagasan bahwa ketika Anda makan, penting untuk menentukan hasil kesehatan seperti kadar gula darah, yang relevan untuk pekerja malam karena mereka biasanya makan di malam hari saat bekerja,” kata pemimpin studi Sarah L. Chellappa, MD , Ph.D., seorang peneliti di departemen kedokteran nuklir di University of Cologne, Jerman. Chellappa sebelumnya bekerja dengan Scheer di Brigham & Women’s Medical Chronobiology Program.

Untuk menerjemahkan temuan ini ke dalam intervensi waktu makan yang praktis dan efektif, para peneliti mengatakan diperlukan lebih banyak penelitian, termasuk dengan pekerja shift kehidupan nyata di lingkungan kerja khas mereka.

Posted By : hongkong togel