Temuan juga memberikan petunjuk mengapa beberapa orang mengalami lebih banyak sakit perut selama kehamilan – ScienceDaily
Top Environment

Temuan juga memberikan petunjuk mengapa beberapa orang mengalami lebih banyak sakit perut selama kehamilan – ScienceDaily

Dalam studi pertama dari jenisnya, para peneliti di UC Davis School of Medicine menemukan bahwa probiotik secara signifikan meningkatkan gejala mual, muntah, dan sembelit yang berhubungan dengan kehamilan. Temuan itu dipublikasikan di jurnal Nutrisi.

Mual dan muntah mempengaruhi sekitar 85% kehamilan dan secara signifikan dapat mempengaruhi kualitas hidup, terutama selama awal kehamilan.

“Penyebab mual dan muntah selama kehamilan tidak diketahui sampai saat ini. Berbagai teori telah diajukan, tetapi tidak ada satupun yang konklusif,” kata Albert T. Liu, penulis utama studi tersebut dan seorang profesor kebidanan dan ginekologi.

“Mual, muntah dan sembelit selama kehamilan dapat secara signifikan mengurangi kualitas hidup pasien. Begitu mual dan muntah selama kehamilan berlanjut, mereka bisa menjadi sulit dikendalikan, dan kadang-kadang pasien bahkan perlu dirawat di rumah sakit,” kata Liu.

Mikroba yang bermanfaat

Probiotik disebut sebagai “bakteri menguntungkan.” Mereka dapat ditemukan dalam makanan seperti yogurt, kimchi, kefir, asinan kubis dan tempe. Probiotik juga tersedia sebagai suplemen makanan. Menurut Pusat Nasional untuk Kesehatan Pelengkap dan Integratif, selain vitamin, probiotik atau prebiotik adalah suplemen makanan ketiga yang paling umum digunakan untuk orang dewasa.

Probiotik dianggap mendukung komunitas mikroba yang berbeda, sering disebut sebagai “mikrobioma usus”, yang ditemukan di saluran pencernaan.

Selama kehamilan, hormon seperti estrogen dan progesteron meningkat, membawa banyak perubahan fisik. Peningkatan ini juga dapat mengubah mikrobioma usus, yang kemungkinan mempengaruhi fungsi sistem pencernaan dan menyebabkan gejala yang tidak diinginkan seperti mual, muntah, dan sembelit.

Para peneliti berangkat untuk menentukan apakah suplementasi dengan probiotik dapat bermanfaat untuk fungsi gastrointestinal selama kehamilan.

Penelitian berlangsung selama 16 hari. Sebanyak 32 peserta mengonsumsi kapsul probiotik dua kali sehari selama enam hari dan kemudian mengambil cuti dua hari. Mereka kemudian mengulangi siklus itu.

Probiotik tersedia tanpa resep dan sebagian besar mengandungLactobacillus., salah satu jenis bakteri baik. Setiap kapsul berisi sekitar 10 miliar kultur hidup pada saat pembuatan.

Peserta menyimpan 17 pengamatan harian dari gejala mereka selama masa penelitian, dengan total 535 pengamatan bagi para peneliti untuk menilai secara statistik.

Apa yang para peneliti temukan adalah bahwa mengonsumsi probiotik secara signifikan mengurangi mual dan muntah. Jam mual (jumlah jam peserta merasa mual) berkurang 16%, dan berapa kali mereka muntah berkurang 33%. Asupan probiotik juga secara signifikan meningkatkan gejala yang berkaitan dengan kualitas hidup, seperti kelelahan, nafsu makan yang buruk dan kesulitan mempertahankan aktivitas sosial yang normal, seperti yang dinilai oleh kuesioner.

Probiotik juga ditemukan untuk mengurangi sembelit secara signifikan.

“Selama bertahun-tahun, saya telah mengamati bahwa probiotik dapat mengurangi mual dan muntah serta meringankan sembelit. Sangat menggembirakan bahwa penelitian membuktikan hal ini benar,” kata Liu. “Probiotik juga bermanfaat bagi banyak pasien saya yang lain yang tidak ada dalam penelitian ini,” kata Liu.

Petunjuk baru dari mikroba usus dan produk sampingannya

Partisipan juga menyumbangkan spesimen feses sebelum dan selama penelitian. Sampel dianalisis untuk mengidentifikasi jenis dan jumlah mikroba dan produk sampingan yang berbeda dari pencernaan.

Hal ini memungkinkan para peneliti untuk memeriksa apakah biomarker dalam spesimen tinja berhubungan dengan mual yang lebih parah dan menilai bagaimana probiotik mempengaruhi peserta yang memulai penelitian dengan biomarker dasar yang berbeda.

Satu temuan adalah bahwa sejumlah kecil bakteri yang membawa enzim bernama empedu garam hidrolase, yang menghasilkan asam empedu untuk menyerap nutrisi, dikaitkan dengan lebih banyak muntah terkait kehamilan. Probiotik meningkatkan bakteri penghasil garam empedu hidrolase, yang mungkin menjelaskan mengapa suplemen menurunkan tingkat mual dan muntah.

Temuan lain adalah bahwa tingkat mikroba usus yang tinggi akkermansia dan A. muciniphila pada awal penelitian dikaitkan dengan lebih banyak muntah. Probiotik secara signifikan mengurangi jumlah mikroba tertentu dan juga mengurangi muntah. Ini menyarankan akkermansia dan A. muciniphila mungkin merupakan biomarker andal yang dapat memprediksi muntah pada kehamilan.

Temuan lain adalah kadar vitamin E meningkat setelah mengonsumsi probiotik. Tingkat vitamin E yang lebih tinggi dikaitkan dengan skor muntah yang rendah.

“Penelitian ini memberikan wawasan kunci tentang dampak mikroba usus pada fungsi pencernaan selama kehamilan. Mikrobiota usus kita menjelaskan mengapa kita adalah apa yang kita makan, dan mengapa metabolit dan produk yang dihasilkan bakteri memiliki dampak besar pada kesehatan kita,” kata Wan. “Mereka mempengaruhi saluran pencernaan serta kesehatan kulit dan fungsi neurologis.”

Meskipun temuan ini menarik, para peneliti mengingatkan bahwa karena ukuran sampel yang kecil, penelitian lebih lanjut akan diperlukan untuk mengkonfirmasi efek probiotik.

“Pekerjaan kami sebelumnya menunjukkan manfaat probiotik dalam mencegah peradangan hati. Studi saat ini mungkin salah satu yang pertama menunjukkan manfaat probiotik pada kehamilan,” kata Wan. “Akan menarik dan penting untuk menguji lebih lanjut apakah probiotik dapat mengurangi mual dan muntah akibat kemoterapi pada pasien kanker.”

Penulis tambahan dalam penelitian ini termasuk Shuai Chen dari Departemen Ilmu Kesehatan Masyarakat, dan Prasant Kumar Jena, Lili Sheng dan Ying Hu dari Departemen Patologi dan Kedokteran Laboratorium di University of California, Davis.

Posted By : hongkong togel